Thailand Menyetujui Empat Crypto Lisensi Exchange

Cryptocurrencies membuat terobosan besar di Thailand karena pemerintah telah mengeluarkan lisensi untuk empat crypto bursa. Ini adalah sebuah langkah yang berikut di Jepang jejak benar mengatur pertukaran cryptocurrency.

Ada awalnya tujuh pelamar tapi pemerintah Thailand memutuskan untuk penghargaan hanya empat dari mereka dengan lisensi. Salah satu pelamar yang tersisa masih menunggu itu diperpanjang review akan selesai sedangkan dua yang terakhir dijadwalkan untuk shutdown.

Empat pertukaran yang berhasil dengan lisensi aplikasi Bx, Bitkub, Koin, dan Satang Pro. Semua empat dari mereka diberi izin untuk beroperasi dan sudah bersiap-siap untuk tindakan lebih lanjut dalam crypto pasar. Ini akan menjadi perjuangan berat meskipun beberapa negara telah mempertaruhkan klaim mereka di Asia kompetitif crypto pasar. Jepang, Hong Kong dan Vietnam telah berkembang crypto pasar dan itu akan menarik untuk melihat bagaimana crypto pasar di Thailand ongkos.

Dalam sebuah pernyataan, Jirayut Srupsrisopa, pendiri Bitkub, kata

Kita dapat sama dengan lembaga keuangan tradisional, broker, e-wallet, dll. untuk menawarkan lebih banyak produk-produk keuangan kepada pelanggan. Kemacetan adalah peraturan.

Bergerak menuju peraturan yang dimulai tahun lalu ketika Thailand mengumumkan bahwa mereka meletakkan aturan untuk koin awal penawaran. Dikombinasikan dengan baru berlisensi bursa, investor mungkin akan melihat Thailand sebagai salah satu mungkin aman untuk cryptocurrencies di wilayah tersebut. Banyak crypto investor mencari tempat berlindung setelah China dilarang cryptocurrencies dan US SEC mengambil sikap keras pada kripto bursa.

Masih ada satu izin yang akan melalui proses review. Koin Aset menjalani diperpanjang review dan tetap berharap. Pertukaran telah mengambil langkah yang luar biasa menembakkan seluruh manajemen senior dan mengganti mereka sehingga bisa memenangkan tawaran untuk lisensi.

Dua Bursa Harus Menutup Sebelum Jan

Dua bursa yang telah mereka aplikasi untuk lisensi ditolak mentah-mentah. Dua bursa, Cash2Coins dan Asia Tenggara Digital Exchange diharapkan untuk menutup sebelum akhir januari. Alasan penolakan mereka lisensi aplikasi adalah karena mereka mengenal nasabah (KYC) kebijakan-kebijakan yang tidak memuaskan review board.

KYC kebutuhan yang seharusnya untuk membantu mencegah pencucian uang dan meningkatkan langkah-langkah keamanan yang sangat penting dalam menjaga keamanan pelanggan. Thailand ingin memastikan bahwa semua lisensi crypto pertukaran memiliki segala sesuatu dalam rangka untuk menjaga investor aman dan melanjutkan untuk membuat Thailand menjadi pilihan yang menarik bagi mereka yang ingin bergerak di cryptocurrencies.

Baca Juga: